images

Menilik Bunga Mawar, Memahami Secerca Makna Hidup

Mawar Merah,

Bunga yang satu ini sering sekali disanjung-sanjung keberadaannya, entah kenapa malam ini ingin sekali mempublish yang berbeda dari biasanya, padahal ada PR yang belum kelar,..

Sungguh indah bunga Mawar, begitu indahnya bunga Mawar hingga ia melenyapkan rasa takut para makhluk yang akan mendekatinya, para makhluk itu tidak lagi takut akan duri-duri di batangnya.

Kumbang berlalu lalang tak henti-hentinya mengambil sari bunga Mawar, begitu pula para wanita begitu besar hasratnya untuk memiliki bunga Mawar tersebut sebagai ungkapan cinta.

Bagaikan keindahan bunga Mawar, demikian halnya tubuh manusia yang begitu kompleks dan memiliki misteri bagaikan bunga Mawar.

Mereka yang optimis akan menganggap tubuh ini layaknya bunga Mawar yang begitu indah. Di lain pihak, bagi mereka yang pesimis, raga ini selayaknya duri-duri penghalang. Ada pula pula yang menganggap raganya layaknya bunga Mawar yang menawan lengkap dengan duri-duri tajam di batangnya.

Tak disadari hidup kita yang tak begitu panjang ini telah membuat alam pikiran kita terjerat oleh kemelekatan akan kecantikan. Lihatlah mereka yang tergila-gila akan keindahan bunga Mawar. Bila saja mereka memahami, kendatipun sangat indah bunga Mawar itu, ia pun takkan luput dari sifat layu akibat termakan waktu. Demikian halnya dengan kecantikan raga itu sendiri, ia pun tak dapat dipertahankan selamanya, karena memang demikianlah sifatnya, tiada kekal.

Demikian halnya ada orang yang begitu merasa takut bahwasanya duri-duri tajam akan membahayakan dirinya, orang itu memutuskan untuk memotong duri-durinya, untuk mendapati bahwasanya ia hanya menyiksa dan menelantarkan tubuhnya sendiri. Penderitaan tidak datang dari tubuh ini, juga bukan datang dari luar tubuh ini. Hakekat penderitaan itu sendiri tidak lain berasal dari alam pikiran yang telah dipenuhi kemelekatan yang tak pernah dapat terpuaskan.

Ia yang telah memahami sifat alamiah ini, tidak akan terlena oleh indahnya bunga Mawar, pun tidak akan melekatkan dirinya pada sifat alamiah yang tiada kekal ini (baik bunga Mawar maupun duri-duri di batangnya). Mereka yang melihat kecantikan secara apa adanya kan memahami bahwa sifat ini relatif, dan menemukan bahwa sifat absolut itu sendiri hanya dapat dilihat dengan hati nuraninya yang telah tercerahkan.

So,, berhentilah mengandaikan kehidupan ini dengan setangkai mawar merah, yang mudah layu…

Share

5 thoughts on “Menilik Bunga Mawar, Memahami Secerca Makna Hidup

  1. Thanks for your article. It is quite unfortunate that over the last decade, the travel industry has already been able to to tackle terrorism, SARS, tsunamis, influenza, swine flu, and the first ever true global recession. Through it all the industry has proven to be robust, resilient along with dynamic, locating new approaches to deal with trouble. There are often fresh difficulties and the opportunity to which the market must again adapt and answer.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *